Ketika Gak Mencintai Siapa-Siapa | Djournals #28

by - July 20, 2021

Huft. 

Gue bingung mau mulai tulisan ini dengan kalimat apa karena energi gue lagi habis ketika nulis tulisan ini. Gue baru bangun setelah seharian cuma nonton drama dan tidur karena badan gue pada sakit. Tadinya hari ini mau full nulis karena gue libur, tapi sayangnya imajinasi gak bisa dipaksa. 

Sekitar dua tahun belakangan ini gue mencoba untuk gak menaruh perasaan ke seseorang karena satu dan lain hal. Lagipula gak banyak laki-laki di hidup gue. 

Salah satu alasan yang bikin gue malas jatuh cinta adalah capek. Gue gak mau tengah malam overthinking cuma gara-gara cowok sementara gue punya banyak banget urusan. Selain itu, beberapa cowok yang pernah deket sama gue -terutama yang seumuran- mereka ini bikin gue kesel karena gak berjuang. It means he doesn't love me. Ketika ngedeketin gue, dia kasih sinyal tertarik, tapi setelah dikasih lampu hijau malah maju mundur. Kan bingung. 

Gampang banget untuk tau apa cowok itu beneran suka sama kita atau sekedar penasaran aja. Ketika laki-laki beneran suka maka dia akan berusaha sampai lo betul-betul luluh. Kalau dia gak ada rasa ya gak berusaha untuk yakinin lo. Sesimpel itu. 

That's why gue selektif banget soal cowok. Dari awal pasti udah gue tegasin kita memang berteman atau mau lebih dari teman. Tujuannya supaya jelas. 

Oh iya, gue mau kasih tau hasil yang gue dapat ketika gak mencintai siapa-siapa. Gimana rasanya? 

Hampa. 

Abu-abu. 

Gak berwarna. 

Gak ada lagi jantung berdebar apalagi sakit karena penolakan. 

Hidup gue jadi datar, bahkan gue gak punya semangat. Setiap harinya terasa sama aja karena gak ada yang gue tunggu. Gak kayak dulu. 

Dulu gue selalu berusaha untuk jadi yang terbaik karena gue pingin banget di masa depan ketemu lagi sama doi dengan keadaan yang lebih baik dari sebelumnya. Namun, ketika gue sadar rasa cinta yang selama ini gue rasain hanya tipuan untuk bertahan hidup, sejak saat itu gue berhenti untuk mencintai dia. Kalian tau apa yang terjadi pada saat itu? 

Gue hancur. 

Gue sendiri gak nyangka kenapa bisa hancur hanya karena berhenti mencintai seseorang padahal gue cuma suka dalam diam. Gak ada lagi semangat untuk jadi lebih baik karena gue gak ada tujuan. Mau gue lanjutin (mencintai dia) pun gak akan ketemu jalannya karena kita memang udah beda jalan. 

Setelah berhenti mencintai dia, ada laki-laki yang ngedeketin gue dan katanya suka. Sebut aja Jingga. Keliatan jelas dia selalu merhatiin gue dan caper, tapi effort yang dia tunjukkin gue rasa masih belum cukup. Tiba-tiba gue malah memikirkan yang lalu padahal gue udah berhenti mikirin dia. Gue udah kasih lampu hijau ke Jingga, tapi dia keliatan gak bersungguh-sungguh dan hanya penasaran. Oh, shit. Kenapa gue harus ketemu lagi sama orang yang gak serius?

Gue memang masih muda banget, tapi gue mau menjalani hubungan yang beneran serius. Gak cuma sekedar ngomongin akhir pekan mau nonton film apa, tapi gue pingin ketemu sama pria yang bisa diajak bertukar pikiran. Pria yang bisa diajak ngobrol serius dan bisa gue ajak ngobrol seputar jokesnya bang Coki-Muslim. 

Mungkin belum saatnya. 

Sometimes gue ngerasa takut sama laki-laki yang ngedeketin gue. Apa dia cuma penasaran atau beneran mau kenal gue deeply. Menurut gue, dua hal itu jelas berbeda.

Lalu, apakah gue akan tetap gak mencintai seseorang? 

Jawabannya gue gak tau. Yang jelas dalam waktu dekat ini gue gak ada rencana untuk mencintai seseorang karena laki-laki di usia gue hanya bermain-main. Gue males banget dengan proses ketemu lalu menceritakan diri gue ini kayak gimana, Ya... walupun gak ada jaminan juga ketika gue dewasa nanti laki-laki yang seumuran dengan gue akan serius. 

Mungkin di masa depan gue akan kembali jatuh hati. Kalaupun enggak ya udah karena gue gak berharap dapat kebahagiaan dari laki-laki sebab laki-laki yang selama ini ada di hidup gue brengsek semua. Semuanya. Tanpa terkecuali. I hate them. 

Sometimes gue berpikir untuk gak nikah karena benci laki-laki di dunia ini -kecuali Jung Jaehyun- yang brengseknya minta ampun. Nenek dan ibu selalu yakinin gue untuk gak benci sama laki-laki karena mereka bilang gak semua laki-laki itu jahat. Di depan mereka gue sok percaya bahwa di luar sana ada laki-laki baik, padahal gue sendiri gak percaya. Gimana mau percaya kalau di sekitar gue gak ada laki-laki baik? 

Fyi, masa gue nahan nangis pas nulis bagian ini. 

Salah satu alasan yang membuat gue malas ngebuka hati karena gue gak percaya di dunia ini masih ada laki-laki baik. 

Ah, itu juga yang menjadi alasan gue hiatus dari novel. Gue lagi gak bisa merangkai kata-kata yang membuat suatu scene jadi romantis. Gue harus terbiasa dulu supaya bisa kembali nulis novel dengan baik. 

Kalau lo gimana? apa lo lagi ada di posisi ini atau justru udah ngelewatin? 

You May Also Like

0 komentar