Ngelatih Mental Selama di Sekolah | Talim #54

by - May 22, 2021


HOLA!

Meskipun gue tau tulisan semacam ini yang baca gak akan banyak, but i'm still write this for a reason. Yup, gue mau bagiin tips dari gue untuk ngelatih soft skill sekaligus mental supaya pas masa sekolah lo gak haha-hihi doang. Sayang banget gak, sih, kalau lo datang cuma untuk pantau doi duduk-duduk terus jajan habis itu pulang? 

Don't worry! lo masih bisa kepoin doi kongkow bareng temen-temen meskipun ngelakuin tips-tips ini. Gak susah, kok! modal yang harus lo punya adalah keberanian. Kalau gak ada keberanian di hati lo kemungkinan besar gak bisa lanjut ke step selanjutnya. 

Fyi, dulu guepun kesulitan untuk kumpulin keberanian, tapi karena ada yang mau gue capai jadi, mau gak mau gue harus berani. Gue gak mau setelah lulus nanti gue jadi mental tempe dan takut ngelangkah untuk lebih maju hanya karena rasa takut. 

Terus apa aja sih tips-tipsnya? simak talim kali ini, kuy!

1. Jangan Takut Gagal

Setelah lo punya keberanian, then lo jangan pernah takut untuk gagal. Semisal ada soal di papan tulis dan lo ngerasa mampu untuk kerjain ya maju aja. Walaupun sebenarnya lo ragu dengan jawaban lo ya gak papa. At least lo udah berani untuk ngerjain soal tersebut. Kalaupun jawabannya salah nanti akan dikasih tau mana yang benar. 

Gak usah pikirin orang yang ngecengin ketika jawaban lo salah. Lo lebih baik daripada dia karena lo berani sedangkan dia enggak.

2. Jangan Mudah Nyerah

Lo gak bisa matematika? belajar! gak bisa presentasi dengan baik? latihan! 

Jangan mudah pasrah dengan keadaan yang sebenarnya bisa lo ubah kalau lo mau. Ketika ada pelajaran yang lo kurang pahami alangkah lebih baiknya lo coba ulik dengan orang yang memang jago di bidang tersebut. Kalau malu tanya ke guru bisa tanya ke teman yang paham. 

Sebagai manusia tentu aja kita gak bisa paham semua mapel apalagi mata pelajaran gak hanya satu atau dua. Kita dituntut untuk menguasai semua mata pelajaran tanpa ada kekurangan padahal kita ini manusia yang gak bisa sempurna. Meskipun gak sempurna, jangan berlindung dengan kata-kata tersebut dan menjadikan lo malas untuk berusaha. Usaha aja dulu. Walaupun lo gak bisa sejago teman yang bisa matematika paling enggak lo tau konsep dari bab ataupun pelajaran itu sendiri. 

Fyi, dulu di sekolah gue dituntut untuk jago di semua pelajaran karena gue termasuk anak yang peringkatnya bagus. Memang wajar guru-guru dan semua orang berekspetasi tinggi bahwa gue bisa menguasai semuanya, tapi nyatanya gak gitu. Gue gak jago dalam pelajaran agama dan seni. Gue udah berusaha yang terbaik supaya bisa menguasai pelajaran tersebut, tapi pada faktanya gue hanya bisa mengikuti pelajaran itu dengan baik. 

Saran dari gue, meskipun lo gak bisa menguasai suatu mata pelajaran seenggaknya lo harus mengikuti mata pelajaran itu dengan baik. Menguasai suatu mata pelajaran itu butuh cinta jadi, kalau dasarnya lo gak cinta ya susah untuk memahami pelajaran tersebut. 

Baca juga: Kurangin Kecanduan Main Hape Hanya dengan 3 Step

3. Relasi

Menurut gue,  sekolah adalah tempat yang sangat bagus untuk cari relasiKenapa? karena lo hanya perlu ramah dan baik ke orang-orang yang lo temui, then mereka akan mengingat lo. Hal kecil yang biasa gue lakukan adalah menyapa orang-orang yang gue temui. Di kantin ketemu temen sekelas, gue sapa. Mau akrab atau enggak ya gue sapa aja. Gue panggil namanya lalu gue tanya, "Apa kabar?" sesingkat itu dan ternyata diingat sama orang-orang. Makanya setiap gue ketemu teman di toilet, perpus, ataupun kantin (dulu pas masih sekolah) mereka suka nyapa gue balik sambil tersenyum. Semudah itu lo cari relasi. 

Gak perlu akrab sama semua orang. Cukup berikan kesan yang baik ke orang-orang yang ada di sekitar lo maka mereka akan mengingat lo dengan sendirinya. 

Contoh kecil manfaat relasi adalah ketika kerja kelompok atau ngerjain tugas. Ketika mumet karena lo gak bisa nyelesain pr nomor 3 lo bisa nanya ke yang lain tanpa canggung. Bisa nanya cara atau langsung to the point nanya jawabannya. Di sekolah gue punya teman mutualisme jadi, gue hubungin dia ketika lagi ngerjain tugas dan diapun begitu. Aslinya kita gak begitu akrab. Gak satu orang, gue punya beberapa teman yang begitu hanya dengan bersikap ramah ke mereka.

4. Banyakin Belajar 

Ketika di sekolah banyak yang keliru dengan konsep belajar yang sebenarnya. Menurut gue, belajar itu suatu proses yang tadinya gak tau jadi tau. Belajar gak melulu soal pelajaran. Justru, di sekolah adalah lahan yang baik untuk belajar tentang cara menghargai orang lain, memahami orang di sekitar, dan masih banyak pelajaran lain yang sebenarnya lebih di pakai di kehidupan nyata. 

Setiap guru punya karakter yang berbeda dan lo harus tau itu. Kalau mau dapat nilai yang bagus lo harus bisa memahami karakter guru lo itu. Paling enggak, lo tau beliau maunya apa. Gak semua guru suka jawaban yang sama persis dengan buku, tapi ada juga yang suka dengan jawaban sama persis seperti buku. Memahami guru adalah pelajaran yang berharga dan berguna ketika lo lulus nanti. Lo harus bisa memahami seseorang ketika ada sesuatu yang lo inginkan dari orang tersebut.

5. Buat Goals 

Gue udah sering banget bilang kita ini harus punya goals yang jelas dan harus spesifik. Buat goals juga gak asal bikin. Jangan buat goals yang realitanya susah untuk lo wujudkan. Mulai dengan goals kecil yang masuk akal. 

For example, misalnya lo malas baca buku dan bawaannya ngantuk setiap buka buku. Coba lo baca satu halaman setiap hari selama seminggu lalu lihat progressnya. Satu halaman udah gak ngantuk? tambah jadi dua halaman. Gak usah langsung pasang target yang besar kalau yang kecil aja lo ngelakuinnya ogah-ogahan. Semua yang besar berawal dari yang kecil.

6. Kalau Gak Paham Wajib Cari Tau

Hal yang gak semua orang miliki selain keberanian adalah rasa ingin tau. Rasa kepo lo jangan sebatas tentang temen pendiam tiba-tiba punya pacar. Lo harus bisa menempatkan rasa kepo itu ke tempat yang benar. Ketika lagi proses belajar-mengajar di sekolah puas-puasin deh lo nanya ke guru. Guepun suka nanya-nanya ke guru sampai di bilang caper padahal gue memang mau tau kenapa hal tersebut bisa tejadi. 

"Orang yang sakit jiwa harus minum obat terus-menerus supaya gak kambuh lalu gimana kalau dia ada sakit ginjal? efek samping obat kan merusak ginjal, tapi di sisi lain dia harus minum obat supaya gak kambuh. Selain obat, apakah ada solusi supaya orang tersebut gak kambuh?"

Pertanyaan di atas adalah salah satu dari banyaknya pertanyaan yang gue ajuin ke guru. Kalau gue gak nanya mana bisa tau jawabannya? mumpung ada yang expert di bidangnya langsung aja gas tanya. 

Gimana? apa kalian tertarik ngelatih mental dengan cara gue? jujur aja pelatihan mental macam di omel-omelin senior gak ngaruh di gue karena ketauan banget dibuat-buatnya. Gak ada manfaatnya juga. Better gue cari cara sendiri untuk ngelatih mental ketimbang di omel-omelin secara gak jelas. 

Gimana, tertarik untuk jadi siswa yang gak biasa aja? please let me know

See you next week!


You May Also Like

0 komentar