Hidup Serba Minimalis | Djournals #16

by - September 11, 2020


Djournals 
Adalah sarana untuk sambat secara elegan

Mempersembahkan...

Dulu gue kira ketika kita punya banyak barang akan mempermudah hidup dan bikin diri sendiri bahagia. Nyatanya gue salah. Awalnya gue gak tau apa itu konsep hidup secara minimalis sebelum nonton pendapat Raditya Dika soal konsep tersebut. Ya, kalo gak salah dia pernah ngomongin soal itu. Gue lupa-lupainget soalnya udah lama banget jadinya rada kurang yakin. 

Gue ini suka banget nyimpen barang-barang apapun itu bahkan packaging yang gemes-gemes banyak banget di laci kamar gue. Suatu hari gue sadar kalo punya banyak barang tuh rasanya sesek banget dan dari situ gue mulai nyortir barang apa yang benar-benar gue butuh. 

Ternyata banyak banget 'sampah' di hidup gue yang ternyata selama ini bikin gue kurang bahagia. Awalnya gue nyortir baju-baju yang ada di lemari. Fyi, gue bukan anak yang fesyenebel makanya gue gak begitu punya banyak baju. Lagipula gue ini kaum curingke alias cuci kering pake. Baju yang gue pakai itu-itu aja makanya gue pisahin mana yang akan gue keep dan mana yang akan gue kasih ke orang. 

Walaupun baju gue gak sebanyak ciwi-ciwi lain tapi gue nyingkirin cukup banyak pakaian. Gue cuma simpan pakaian yang sering gue pakai bahkan saking seringnya temen gue sampe bilang kalo gue pakai celana itu-itu mulu. Ya gimana, nyaman. Padahal mah emang pakaian gue dikit banget makanya itu-itu mulu yang dipakai. 'Baju bagus' buat pergi pun dikit banget bahkan ketika habis foto gue baru sadar kalau gue pakai pakaian itu terus. 

Awalnya emang berat buat keluarin sesuatu yang ada selama ini ada di hidup kita dan setelah 'sesuatu' itu kita singkirin, hidup terasa lebih nyaman. Gils, gue ngerasa lebih nyaman sekarang. Hidup hanya dengan barang-barang yang gue butuhkan. 

Ke produk makeup pun begitu. Dulu gue suka banget koleksi produk ini itu dan setelah makeup gue lumayan banyak akhirnya gue sadar bahwa kebahagiaan gak diukur dari kuantitas. Oleh sebab itu, produk makeup yang gue punya betul-betul yang pasti gue pakai, bukan yang gue beli untuk pajangan semata. 

Awalnya gue menerapkan konsep minimalis cuma ke barang-barang yang gue miliki. Hingga akhirnya gue bener-bener nerapin konsep ini di kehidupan gue. Gue memang suka berteman dengan banyak orang, tapi gue bisa bedain mana yang menetap dan mana yang sekedar lewat. Mengeliminasi orang lain dari cirle gue akan terus gue lakukan selama kita sama-sama gak nyaman.

Konsep hidup kayak gini bener-bener bikin gue bisa membedakan antara kebutuhan dan keinginan. Walaupun gue menerapkan konsep ini tetep aja keinginan gue banyak ya karena gue emang anaknya banyak mau. Bedanya, keinginan gue gak gue turutin alias di biarin aja gitu. Namanya manusia emang gak ada puas-puasnya dan hal itu terjadi juga ke gue. Gue yakin kalian sebenernya juga kayak gitu cuma gak nyadar aja. 

Oh iya, betewe gimana nih slogan djournals keren gak? iseng aja gitu gue bikin soalnya di setiap label ada sapaannya sementara bagian djournals gak ada. Kasi tau gue di kolom komentar, ya! 

Kali ini gue gak berniat mengajak soalnya ini bukan talim. Gue cuma mau berbagi aja ke kalian soalnya pada suka gue bikin tulisan kayak gini dan memang yang baca justru lumayan banyak ketimbang tulisan lain yang gue susun secara niat. 

Yaudahlah gitu aja, ya. 



You May Also Like

0 komentar