Cara Menyusun Planner Untuk Pemula | Talim #48

by - September 18, 2020


HOLA! 

Minggu ini gue balik lagi ke talim dengan tampilan yang beda. Bukan tampilan gue sih, tapi tampilan blog ini. Gimana bagus gak? kasi tau ya di kolom komentar! gue seexcitied itu soalnya pingin banget ganti template blog ini biar mobile friendly soalnya template yang sebelumnya gak mobile friendly dan kurang profesional. Setelah beribu-ribu kali mikir akhirnya gue ganti dan karena udah nemu yang cocok juga makanya di segerakan. Begitu. 

Udahan dulu basa-basinya sekarang waktunya beralih ke topik kita malam ini. Mungkin bagi sebagian orang planner itu gak guna, tapi bagi gue cukup berguna soalnya gue gak bisa melakukan sesuatu secara spontan. Harus dipersiapkan dengan baik atau at least ada rencana kegiatan. 

Planner beneran penting untuk ngarahin kita dalam melakukan kegiatan sehari-hari, misalnya. Gue pribadi bakal malas karena gak ada rencana kegiatan. Nah, masalahnya nyusun planner itu gampang-gampang susah. Setelah percobaan berkali-kali gue juga baru cocok sama beberapa planner terakhir yang gue buat. Masalahnya adalah kedisiplinan dalam melaksanakan tugas di planner itu. Iya, kan? ngaku aja pasti lo malas. Awal-awalnya doang semangat, tapi beberapa hari kemudian itu planner cuma nempel di dinding kamar doang.  

 Planner bakal useful banget kalau lo cocok sama planner yang lo buat. Terus cara nyusunnya kayak gimana? makanya simak talim kali ini, kuy!

1. Tentukan Tujuan 

Sumber: Pinterest

Mari kita luruskan dulu planner di tulisan kali ini yaitu kita bikin planner untuk kegiatan sehari-hari. Tentuin dulu tujuan yang mau lo capai menggunakan planner tersebut. Misalnya lo mau belajar disiplin dan belajar bagi waktu. Berarti selama menjalani kegiatan sesuai dengan jadwal tersebut lo harus disiplin. 

Kalau perlu siapin denda untuk diri sendiri supaya beneran disiplin. Gak mau denda? bisa alihin ke ganti jam tapi untuk ganti jam sendiri kalau keseringan justru bikin kita menunda-nunda pekerjaan. Udah gitu, gak semua kegiatan bisa ganti jam contohnya berangkat sekolah. Gak mungkin dong lu berangkat sekolah jam setengah tujuh, tapi mau ganti jam jadi berangkatnya sore karena mager. Mana bisa. 

2. Buat Planner yang Realistis 

Sumber: Etsy


Maksudnya adalah gak usah susun banyak kegiatan dengan rentang waktu yang berdempetan. Boro-boro disiplin yang ada lo udah males duluan pas baca planner karena terlalu banyak kegiatan. Nyusun kegiatannya juga gak usah terlalu rinci. Kegiatan yang udah pasti banget lo lakuin setiap hari kayak mandi, sholat, makan gak usah ditulis lagi. Tulis kegiatan yang biasanya lo molor-molorin kayak belajar sama bangun tidur. 

Gak usah bikin yang ribet-ribet dengan bejibun kegiatan. Tulis aja yang beneran akan lo lakukan sehari-hari. 

Baca juga: Preset Gratis Buat Foto

3. Estetika

Sumber: Pinterest


Pasti lo sering liat planner orang-orang kok bisa pada bagus banget. Estetika memang penting, tapi yang lebih penting adalah isinya. Banyak desain minimalis yang gak kalah bagus dan bisa kalian contek untuk planner kalian. Kan sayang kalau plannernya udah cantik, tapi berakhir jadi pajangan karena lo gak menjalankan isi dari planner tersebut. 

4. Evaluasi 

Sumber: Freepik


Untuk yang baru pertama kali bikin planner kalian coba kasih rentang waktu untuk menjalankan kegiatan dari planner tersebut. Coba sebulan dulu kemudian evaluasi. Lihat lagi apa jadwal itu cocok sama kalian atau harus diubah. Terus inget-inget lagi apakah kalian disiplin atau enggak. 

Bukan hal yang salah ketika kita ngubah planner. Kalau memang harus diubah demi kebaikan ya kenapa enggak? supaya lo bisa memanfaatkan waktu sebaik mungkin. Efek dari sering evaluasi dan gonta ganti jadwal planner bikin gue nemuin jadwal yang tepat udah gitu efeknya kebawa sampai sekarang. Gue gak perlu lihat planner lagi karena udah tau di jam-jam segitu gue harus melakukan apa. 

Secara alami, tubuh gue udah terbiasa melakukan sesuatu di jam-jam tertentu. 

5. Buat Beberapa Macam Planner

Sumber: Etsy


Kalau planner harian lo udah jalan dan cocok sama lo, ayo coba bikin planner untuk kegiatan dalam jangka waktu yang agak panjang. Kan tadi planner harian udah cocok nih, lanjut ke planner bulanan. Misal, dalam bulan ini lo harus baca satu buku. Planner mingguan juga cukup membantu untuk kegiatan yang sifatnya gak terlalu mengikat kayak kegiatan sehari-hari. 

Oh iya, kalian kalau gak mau ribet bikin planner sendiri bisa beli semacam buku atau kertas planner di online shop. 

Planner mingguan atau bulanan tuh rasanya kayak challange buat diri kita. Seru deh, kalo lu menyusunnya secara fun dan sesuai sama kegiatan yang akan lo jalanin. 

Gak susah kan, ya? pastinya enggak dong. Ini adalah salah satu metode bagus buat belajar time management dan beberapa tahun ini udah gue jalani dan berguna banget bahkan sampai sekarang. Sekarang gue belum bikin planner kayak dulu lagi soalnya masih kebawa sama jadwal planner yang dulu walupun ada sedikit perubahan. 

Tadinya gue mau nunjukkin ke kalian planner dan jadwal punya gue tapi ternyata pas di cari banyak yang udah gue buang. Itu cuma gambaran aja sih, intinya ya di tulisan ini. 

Meskipun step di atas kayaknya susah banget tapi percaya deh, gak sesulit itu, kok. Pelan-pelan aja. Metode ini cocok untuk yang belum bisa atur waktu. 

Satu lagi nih, semua cara di atas gak bakal berguna kalau gak di barengi dengan disiplin. Kuncinya adalah disiplin dan terus evaluasi. 

See you next Friday, ma friends! 



You May Also Like

0 komentar