Problematika Tentang Curhat | Djournals #15

by - August 18, 2020



"Ah, baru kayak gitu udah sedih, dulu gue pernah lebih parah lagi" 

Pernah gak denger kayak gitu? 

Gue yakin banyak dari kalian yang ketika curhat bukannya di dengerin tapi malah dapet respon yang gak enak. Kalian gak sendiri kok. 

Sebagai orang yang sering dijadiin tempat curhat, gue sendiri sulit banget ketemu orang yang pas buat curhat. Bahkan, sampai sekarang belum ada. Baik orang dewasa ataupun temen sebaya belum ada yang betul-betul peduli dan mau dengerin cerita gue. That's why makin kesini gue makin tertutup. 

Berikut adalah respon yang biasanya gue dapet ketika "Terpaksa curhat" ke orang lain: 

"Yang sabar, ya!" 

"Oh, gitu" 

"Yaelah, gue lebih parah" 

dan yang paling epic: 

"Kayaknya lo kurang bersyukur deh" 

Like... apa sih? 

Gue cuma bisa nangis ketika curhat ke orang lain dan langsung mengucap "Makasih" karena tembok yang tercipta di antara gue dan orang itu. Kenapa gue nangis? karena niatnya mau bikin hati tenang tapi yang gue dapat malah sebaliknya. Kadang gak di dengerin, di cuekkin, dan yang paling parah malah dia yang cerita. Gue yakin pasti kalian juga pernah ngerasain bingung kayak gini. 

Most of people tell me to "Cerita aja ke Tuhan" 

Gini deh, gue ini manusia dan butuh manusia lain buat ngerespon dan dengerin cerita gue. Gue butuh seseorang. Tanpa di suruh cerita ke Tuhan pun gue udah cerita. Siapa tau dengan cara gue berbagi cerita ke orang lain bikin gue dapet jawaban. Jawaban dari Tuhan melalui orang lain. Begitu sayangkuh. 

My point of view sebagai orang yang dengerin curhat, kadang kita juga bingung mau ngerespon apa. Iya, kan? Gue juga paham kok, makanya di sini gue tulis dari dua sudut pandang. Kita yang dengerin gak tau mau ngerespon apa karena bingung dan mungkin juga belum pernah ada di posisi itu makanya gak tau mau ngomong apa. At least, dengerin cerita mereka sampai habis dan jangan di potong. 

Terkadang orang cuma butuh di dengar aja, kok. 

Gue sendiri pernah mengalami dan pernah dengerin cerita orang yang dia sendiri udah tau solusi dan akar permasalahannya tapi tetap cerita dan berkeluh kesah ketika curhat. Wajar. Dia butuh support dari kita, bukan judgement apalagi saran yang menjatuhkan. Lebih baik dengerin dan support dibandingkan kasih saran karena itu lebih membantu. *Based on my experience. 

Mau lo kasih saran kayak gimanapun juga gak akan nyantol di kepalanya karena yang dia butuh bukan itu. Usap-usap punggungnya dan tatap dia dengan hangat. Dia butuh orang di sisinya yang berperan sebagai pendengar bukan komentator. 

Selama ini yang gue temuin ketika curhat adalah judgement. Mungkin maksudnya saran tapi cara penyampaiannya kurang tepat. Balik lagi ke paragraf sebelumnya. Ternyata yang gue butuhkan adalah didengar. 

Tulisan ini gue tulis dari hati gue yang terdalam. Gue mau berbagi ke kalian dua sudut pandang yang berbeda. Bagaimana cara kita mendengar orang lain dan berbagi cerita ke orang lain. 

Rasanya emang susah banget ketemu orang yang cocok buat diajak "Ngobrol" tapi gue yakin suatu saat kalian akan ketemu orang yang pas. Ada yang bisa kita bagi ke orang lain dan ada hal yang sebaiknya kita simpan sendiri. 

Kadang gue sendiri sedih dengan judgement orang-orang di sekitar gue yang gak membantu sama sekali. Makanya gue lebih suka cerita ke orang asing like psikolog karena kita gak kenal dekat, dengan begitu gue bisa ceritain semuanya tanpa takut dikhianati. Keadaan gue gak membaik justru menurun karena gak didengar dengan baik yang ujung-ujungnya dikasih saran yang gak ada korelasinya sama problem gue. Apa yang gue lakukan? pergi ke profesional. Itu hal terbaik yang saat ini bisa gue lakukan ketika ada di situasi ini. 

Pergi ke profesional (Psikolog) memang butuh uang dan seringkali gue sedih karena harus mengeluarkan uang untuk didengar. Tapi gue gak punya pilihan karena lingkungan gue kurang baik. Justru gue merasa terbantu dan gak menyesal setelah keluarin uang sebab gue dapat apa yang gue butuhkan. 

Kalau kalian bener-bener butuh psikolog dan belum buat janji temu sebelumnya kalian bisa temui psikolog lewat aplikasi kayak alodokter/halodoc. Sekarang jamannya udah gampang banget dan biayanya gak mahal. Menemui psikolog bukan berarti kalian gila tapi karena kalian memang butuh. Jangan dengerin statement "Kalo ke psikolog berarti lo gila" Fokus sama diri kalian karena kalau dipendam terus bikin mental kalian gak sehat. 

Justru semenjak gue mendalami tentang dunia psikologi dan curhat ke psikolog bikin gue menyadari arti kebahagiaan. Gak ada kata yang tepat untuk mengungkapkan apa yang gue rasa. Gue berterimakasih sama Tuhan karena udah kasih jalan ke gue untuk mendapatkan jawaban yang gue butuhkan. 

See? gue juga curhat ke Tuhan dan Tuhan bantu gue lewat banyak jalan karena gue berusaha mencari jalan tersebut. Gak bisa kita diam aja tanpa berusaha cari jalan keluar. 

Gue sering di judge gak deket sama Tuhan, gak pernah bersyukur, dan judgement lainnya tanpa mereka tau apa yang udah gue lakukan. Lucu aja gitu kan, gue butuh di support tapi malah dapat kalimat kayak gitu. 

Dengan tulisan yang meaningful ini gue harap bisa membantu kalian. 

Kalian bisa hubungi gue di sosial media atau email kalau emang mau "Ngobrol" sama gue. Feel free karena gue suka denger cerita dari orang lain apalagi kalau sampai membantu. Gue ini teman kalian jadi gak usah sungkan. 

Gara-gara nulis ini ada satu hal yang baru gue sadari selama ini. 

Gue terlalu sibuk mendengar orang lain sampai lupa kalau gue sendiri ingin di dengar. 

Kalau kalian merasa terbantu dengan tulisan ini tolong di share, ya! supaya orang lain bisa terbantu juga.

You May Also Like

0 komentar