Dating di Usia Belia | Djournals #14

by - May 23, 2020


Udah lama banget gue gak update blog sekitar 1-2 bulan deh kayaknya. Ngomong-ngomong, how are you guys? semoga tetap bahagia dan sehat selalu. Alasan gue malas update blog karena bulan kemaren gue full nulis novel di app novelme —don't forget to check— dan scrooling tik tok everyday. Like every single day i opens that app karena seru soalnya banyak orang kreatif. Sekaligus riset buat novel dan blog gue.

Sekian dulu intro gak penting dari gue siapa tau kalian penasaran gitu secara gue ini ngangenin. 

Let's move on to the main topic!

Ngomongin soal dating/pacaran/kencan/ apalah yang kalian sebut itu, kadang bikin gemes dan iri. Banyak jomblo yang ngerasa ngenes karena gak punya pacar apalagi sampai ada yang ngeclaim doi jomblo dari lahir. 

Yes, jomblo dari lahir. 

Tapi pernah gak sih terbesit di pikiran kalian soal jomblo dari lahir? maksudnya aneh aja gitu, emang habis lahir gak punya pacar langsung disebut jomblo? walaupun niatnya bercanda tapi please deh seenggaknya gunakan kata-kata yang make sense! 

Kalau kata ci Elin which is salah satu beauty blogger favorit gue, jomblo dihitung dari umur 17 tahun. Selain kata ci Elin, gue juga cari dari sumber lain yang menyatakan bahwa usia 16 tahun kaluhur baru boleh pacaran karena perkembangan psikologis dan kedewasaan seseorang cukup baik di usia segitu. Itu menurut ahli loh, ya! 

Gue sendiri sih ngerasa ketika gue di usia 16 tahun masih belum "Pantas" pacaran karena belum bisa mengurus diri dengan baik apalagi kontrol emosi. Masih perlu banyak belajar jadi gue gak mau mempersulit hidup gue dengan pacaran. Buang-buang waktu juga beb! soalnya gue terlalu sibuk bahkan 24 jam aja masih kurang buat gue! 

Hal yang bikin gue bersyukur gak pacaran di masa-masa sekolah karena pada saat itu orang seusia gue lagi suka coba-coba hal baru contohnya pacaran. Gue gak suka jadi bahan percobaan dan gue gak mau menjadikan orang lain sebagai bahan percobaan. 

Pacaran di usia remaja adalah pacaran yang gak serius alias main-main aja alias cinta monyet. Namanya juga pacaran ya mana ada yang serius, kalau serius ya tunangan aja. Sebisa mungkin gue menjauhkan diri dari yang namanya pacaran karena gue gak mau nangis-nangis kayak banyak temen gue. Nangisin cowok like gak penting banget walaupun pada akhirnya gue juga pernah ada di posisi itu 🙃 Goblok emang. 

Faktor lain sih karena gue ini nolep jadi yang deketin bisa keitung pake jari dan itupun guenya gak suka. Huhuhu, seandainya gue nemuin orang yang cocok mungkin gue bakal date with him dan buang-buang waktu. Gue gak masalah habisin sedikit waktu gue selama kita cocok dan nyambung pas ngobrol. 

Alasan lain gue malas pacaran karena pacaran buang-buang duit shay! setuju, kan? yaiyalah, doi ultah kasih kado terus ngeluarin duit, jalan juga ngeluarin duit, main ke rumah pacar ngeluarin duit, pokoknya banyak duit yang harus di keluarin. Oleh karena itu, pacaran adalah hal yang mewah bagi orang miskin kayak gue. 

Lagipula anak sekolah duit dari mana sih? masih minta ke orang tua banyak gaya segala pacaran. Daripada ngabisin duit buat yang gak penting lebih baik uangnya lo tabung atau lo jadiin modal bisnis biar kaya raya dan bergelimpangan harta.

Karena gue anaknya gak mau rugi barang sedikit jadi gue gak mau ngeluarin duit buat seseorang yang belom tentu jadi jodoh gue. Kecuali dia emang anaknya baik yang dan suka kasih gift itu sih lain cerita. Anggap aja barter karena gue gak mau doi ngabisin duitnya buat gue sementara gue hanya jadi penerima. Di dalam hubungan harus imbang jadi jangan mau jadi pihak yang dikasih terus. Berhubung gue kere jadi lebih baik gak pacaran karena menurut gue ribet. Kebetulan gue ketemunya sama orang yang ribet jadi gue gak mau bikin pusing diri sendiri. 

Terus nih ya, sebenernya kita mau ngebahas apa sih? gue juga gak tau jadi kita ngalir aja. Di sini gue bakal tulis keresahan yang gue alami ditambah dengan bumbu pengalaman yang kebanyakan terjadi di dunia nyata. 

Pendapat gue di sini sifatnya subjektif jadi jangan ditelen mentah-mentah juga, okur!

Sebagai orang yang belum pernah pacaran dari lahir  tentu gue ngerasa bersyukur tapi kadang sedih juga. Bersyukur karena gak membuang waktu untuk sesuatu yang kurang bermanfaat dan sedih karena lihat keuwuan orang lain masa-masa sekolah gue flat soalnya sering ngerasain cinta bertepuk sebelah tangan dan parahnya lagi cinta datang terlambat 🙃. Niat hati ingin jadi fak girl malahan jadi sad girl. 

Tadinya gue mau nerima aja orang yang deketin gue dengan alasan ada yang bisa gue chat pas gabut tapi hati nurani gue menolak kejahatan tersebut. Daripada gue pacaran karena gabut dan berujung nyakitin anak orang mendingan say "Thank you, next" aja daripada di doain yang gak baik kan guenya juga yang repot. 

Bukan hal yang memalukan ketika lo belum pernah pacaran "Sejak lahir" karena menurut gue malahan bagus. Kalian bisa lebih fokus ngembangin diri daripada buang-buang waktu dengan pacaran.

Gue pribadi amat sangat bersyukur gak pacaran selama masa sekolah karena gue bisa fokus menata diri dan masa depan. Gak kebayang kalau pacaran pasti gue belum bisa mengenal diri gue yang sesungguhnya. Thanks God walaupun gue gak pacaran tapi gue masih bisa merasakan keuwuan yang gak ternilai harganya. 

Jadi, lo semua yang sama kayak gue gak usah berkecil hati dan merasa gak pantas dicintai orang lain. Nanti juga ada waktunya ketemu sama orang yang tepat. Percaya aja sama rencana Tuhan. Lah, kok malah jadi serius. 

Kalau selama ini lo suka sama orang dan udah berusaha sekeras mungkin dan doi gak ngerespon mending mundur cari yang lain. Penduduk di daerah lo gak cuma dia doang so, gak usah buang-buang energi untuk hal yang sia-sia. 

Nah, gue juga mau kasih tau ke kalian yang suka insecure dan ngerasa gak pantas dicintai orang lain. Tadinya gue mau bahas di satu postingan tapi langsung aja gue tulis secara garis besarnya barengan di tulisan ini karena masih nyambung. 

Pasti lo semua ngerasa kentang dan langsung negatif thinking ketika suka sama seseorang. Pemikiran kayak gitu gak bagus ditanam dipikiran lo. Kalau sekarang masih ada langsung buang dan kita instal yang lain. Siap? 

Terlepas dari apapun itu kita semua sangat "Pantas" untuk dicintai orang lain. Iya gue paham lo suka sama seseorang yang sebut aja populer, cakep, sementara lo jauh dari kata itu. Kita sama-sama manusia, kok! masa karena rupa bikin lo minder. Maju aja kali urusan ditolak mah belakangan yang penting adalah percaya diri. Jangan pikir lo gak pantas buat dia karena dia juga belum tentu pantas buat lo. 

Gak semua orang cakep punya kepribadian yang baik. Pada akhirnya yang bikin kita nyaman sama seseorang adalah sifat dia walaupun gak munafik juga di awal pasti yang di liat rupa. Rupa bisa dipoles tapi kepribadian gak segampang itu dipolesnya. 

Mulai sekarang lo jangan ngerasa gak pantas dicintai hanya karena penampilan semata. Dia gak suka sama lo mungkin karena kebetulan lo bukan tipenya. Jangan pernah ngerasa gak pantas hanya karena lo gak dapat cinta dari seseorang yang lo cintai. Silahkan berjuang dan cari yang lain kalau responnya masih sama. 

Duh, makin kesini makin ngawur. 

Saran dari gue, jangan terima tawaran dating dari orang lain kalau lo gak suka sama dia. Gue paham perasaan bisa aja berubah yang tadinya gak suka jadi suka tapi lebih baik gak usah. Hargai perasaan orang yang mencintai lo. Kita gak bisa jamin ke depannya lo bisa suka sama dia karena hubungan tanpa didasari perasaan hanya akan nyakitin satu pihak. Gue pernah ada di posisi ini belajar bales perasaan orang tapi gak ada hasilnya. 

Sekeras apapun usaha gue kalau emang dari awal gak suka ya susah akhirnya gue komunikasiin baik-baik dan bilang gue menghargai perasaan dia tapi maaf gue gak bisa balas. Habis itu gue di block 🙃 justru harusnya gue yang block karena ngerasa keganggu ini malah sebaliknya. It's okay. Justru semenjak manusia itu menjauh gue ngerasa kembali ke diri gue yang semula. 

Jangan mencintai seseorang kalau akhirnya kehilangan diri kalian sendiri. 

Banyak juga yang bertahan di hubungan toxic yang membuat lo berjuang sendirian mempertahankan sesuatu yang gak jelas. Daripada harus bertahan di hubungan itu lebih baik udahan. Yuk sayang sama diri sendiri! kalau dia udah gak cinta sama lo jangan dipaksa. Sama kayak yang udah gue bahas di atas bahwa lo ini pantas dicintai. Jangan habisin energi dan waktu buat yang gak penting apalagi sampai bikin lo ada di situasi yang gak enak. Putusin! cari yang baru! lo masih muda jangan lembek karena satu orang! cinta sih cinta tapi jangan goblok. 

Ih, sumpah ya ini tulisan random banget ngawur segala macem tapi semoga lo semua bisa ambil sisi baik dari tulisan ini. Dating yang gue maksud adalah pacaran ketika masih remaja. Bukan pacaran yang di usia dewasa karena gue sendiri belum ada di usia dewasa. Baru beranjak dewasa sih iya. Tolong jangan paksain pendapat lo harus sama kayak pendapat gue karena setiap human punya jalan pikiran masing-masing. 

Sekian.


You May Also Like

0 komentar