Lawan Overthinking | Talim #46

by - April 17, 2020


HOLA!

It's talim time!!! gimana kabarnya selama karantina? semoga sehat selalu walaupun tiap hari rebahan. Selama #Dirumahaja pikiran jadi kemana-mana gak sih? saking gak ada kerjaannya sampai mikirin yang gak seharusnya di pikirin. Yes, we called it overthinking. 

Berpikir sebelum ambil tindakan emang bagus tapi, terlalu mikirin juga gak bagus. Well, semua yang berlebihan memang gak bagus. Sejujurnya gue juga sering ngalamin hal ini bahkan, beberapa waktu lalu sempat ngalamin juga dan rasanya tuh nyiksa banget. Rasanya sama kayak insecure sama-sama ganggu pikiran.

Menurut gue, terlalu mikirin sesuatu justru bikin kita sulit maju karena gak mau ambil risiko. Fyi, wajar lo ngerasa overthinking karena semua orang pun pernah ngalamin yang beda adalah cara ngatasinnya.

Sedikit cerita, belakangan ini gue lagi ngerasa bingung harus ngapain *Padahal banyak yang harus gue lakukan* karena terlalu mikirin gimana nasib gue kedepannya. Dari situ lah muncul berbagai perasaan gak bagus yang bikin kecemasan gue bertambah, ngerasa takut sama hal yang belum terjadi, dan berakhir bandingin diri gue sama orang lain.

Biasanya kita ngerasa overthinking sebelum memulai sesuatu. Ada banyak bayangan buruk yang terlintas di kepala padahal gak selamanya begitu. Aslinya gak seburuk itu. Overthinking ngehambat lo banget dengan cara bikin lo memandang hal yang buruk sampai sisi yang baik gak keliatan.

Nah, berhubung gue ngerasa bahasnya mulai ngaco so let's discuss about it. Apa aja tipsnya? simak talim kali ini, kuy!

1. Santuy



Foto sebagai pemanis. Emang gak nyambung jadi gak usah di bikin pusing



Coba belajar jadi pribadi yang santuy dan bodo amat. Hal-hal yang gak penting jangan di pikirin. Gue sering gagal dalam mengerjakan sesuatu gara-gara itu gue banyak mikirin yang gak penting dan akhirnya tetap gagal. Dari situ gue belajar buat santuy and everything seems easy. 

Buku Pakde Mark Mason yang judulnya "Sebuah Seni Untuk Bersikap Bodo Amat" ngebantu banget buat ngubah pola pikir kita dan gue lumayan terbantu setelah baca buku itu. Jadi orang santai tuh enak banget kayak gak ada beban hidup. Tentu dengan catatan sesuai dengan porsinya.

2. Semua Akan Baik-Baik Aja





Umumnya lo akan ngerasa overthinking karena takut gagal soalnya gue juga ngerasa kayak gitu. Dari orang yang sering gagal aka gue nih, gagal gak bikin lo mati besok. Gak papa, gak usah takut gagal. Toh, bisa coba lagi di lain kesempatan. Kesempatan selalu ada selama lo berusaha keras.

Perasaan overthinking cuma nakut-nakutin dan bikin lo gak berani keluar dari zona nyaman. Gak sekali dua kali gue gagal dalam banyak hal. Contohnya pas ujian beberapa kali gue dapet nol, naskah gue sering ditolak penerbit, gue sering apply berbagai lomba nulis tapi belum pernah sekalipun menang bahkan jadi finalis pun belum pernah, gue ngajuin beasiswa tapi di tolak, dan masih banyak kegagalan lain yang lebih pahit. Di bilang sedih sih pasti.

Walaupun sering gagal besoknya gue masih hidup dan bisa belajar lagi. Gue juga pernah takut gimana kalau gak menyelesaikan sesuatu dengan baik atau sesuai target. Ternyata semuanya tetap baik-baik aja. Gak separah kayak yang ada di bayangan. Selama mau mencoba dan belajar gak ada yang perlu lo takutin.

Semuanya akan baik-baik aja selama lo gak menyerah. That's it. 

3. Gak Semua Hal Perlu Dipikirin



Ada orang yang gampang kepikiran sama sesuatu atau let's say omongan orang deh. Tolong di filter mana yang harusnya lo pikirin dan mana yang gak seharusnya ada di kepala lo. Buang-buang space!

Tentunya gak gampang nerapin kayak gitu kalau gak punya rasa bodo amat. Sejak tahun kemarin gue nerapin hal ini supaya gak nyiksa diri sendiri. Banyak orang yang ngomong buruk tentang gue tapi, gak gue masukin ke kepala apalagi ke hati. Males banget kan, masalah yang penting aja banyak mana sempet mikirin yang gak penting. Iya, kan?

Yang bisa nerapin ya diri lo sendiri, gue cuma bisa kasih saran sisanya terserah lo. Semua dimulai dari diri sendiri karena lo yang menentukan mau hidup dengan cara kayak gimana.

4. Stop Bandingin Diri




Lagi-lagi compare diri sendiri dengan orang lain bikin lo overthinking dan berakhir insecure. Setiap orang punya perahunya tersendiri dan gak mungkin perahu lo sama kayak perahu orang lain. Sumpah gue bosen bahas poin ini terus semoga kalian paham, ya!

5. Mengalihkan Perhatian



Iya gue tau biar gak overthinking ini susah banget makanya kita harus cari pelarian. Alihin diri lo dengan kegiatan yang lain biar gak ada waktu buat mikirin yang gak penting. Gue sendiri nulis blog dan novel biar gak gampang kepikiran sesuatu. Seharian sekolah habis pulang sekolah ngebabu terus belajar dan sebelum tidur gue nulis novel jadi gak sempet mikirin kenapa selama ini gue deket doang sama doi tapi gak jadian.

6. Istirahat 




Cara gue ngereset otak yaitu dengan cara tidur. Kalau gue terlalu overthinking biasanya langsung tidur biar pas bangun otak jadi fresh. Otak yang fresh bikin kita bisa berpikir secara jernih.

7. Berpikir Positif



Cara gampang berpikir positif adalah dengan cara percaya dan melihat sesuatu dari berbagai sisi. Ngeliat sesuatu dari berbagai sisi sama sama overthinking beda-beda tipis. Bedanya kalau overthinking yang lo pikirin cuma hal buruk sementara satunya lagi ngeliat sesuatu baik plus minusnya.

Seandainya gak nerapin poin ini mungkin gue gak berani nyoba hal baru dan terus mikirin hal gak penting.

Yang bisa lawan rasa overthinking adalah diri lo sendiri bukan gue apalagi tetangga lo. Andaikan lo gak bisa kendaliin pikiran coba ngobrol sama temen dan minta bantuan siapa tau temen lo bisa bantu. Dengan catatan punya temen, ya!

Paling kalau nanya ke temen malah diomelin "Ngapain sih kayak gitu aja di pikirin?" nah, itu kalau gue jadi temen lo. Emang gue ini anaknya ngegas dan suka ngomelin orang lain biar otaknya rada bener.

Berhubung gue pingin mandi mari kita akhiri sampai di sini. Semoga bermanfaat guys!

See you next Friday ma friends! 






You May Also Like

0 komentar