Insecure | Djournals #11

by - February 03, 2020


Dari judul aja rada deep ngeri-ngeri sedep gimana... gitu. Kayak intro di tulisan djournals lainnya gue gak mau sok hepi atau berbasa-basi karena di bagian ini gue pingin nulis sebebas-bebasnya kayak burung terbang di langit. Gak sebebas itu juga sih, soalnya gue gak bisa ngomong kasar atau mungkin belum berani aja kali ya. Siapa tau kalian lupa gitu kan, jadi gue ingetin lagi bahwasanya gue bebas berekspresi di sini.

Biasanya kan gue posting sesuatu yang seneng-seneng gak adil dong kalo gak gak bahas sebaliknya. Di dalam hidup harus balance jadi gue gak mau bahas yang hepi doang.

Sebelum gue nulis kayak gini tentu gue melewati pertimbangan yang panjang dan matang apa pantes nulis ini di blog. Gue sempet mundur karena gak penting juga gitu kan, but according to me gapapa juga sih di bahas. Awalnya gue takut keliatan kayak curhat tapi gue cari alasan buat nulis ini. Tentu gue punya buku harian sebagai sarana ngebacot dan di sini gue kan niatnya mau share yang positif jadi gak ada salahnya gue bahas. Toh, gue yakin setiap orang pasti pernah ngerasa insecure.

Gue mau share aja pengalaman gue dan gimana caranya gue ngatasin itu semua. Kayaknya gue juga pernah bahas cara ngatasin insecure di talim jadi kalian kalo mau liat yang lebih 'niat' cek aja talim. Gue nulis ini sejujur mungkin udah gitu di jam yang mengharuskan gue udah tidur tapi masih nulis di blog dan belum nulis novel di wattpad jadi tolong diapresiasi.

Setelah nonton video terbaru beauty vlogger favorit gue yang sedikit ngebahas insecure gue jadi rada sedih cause everyone ngerasain itu juga. Dari dulu gue insecure dan terobsesi pingin punya bentuk tubuh yang sedikit berisi atau semok karena enak aja diliatnya. Setiap ketemu orang yang ditanya bukan kabar tapi, "Kok lo makin kurus? makan yang banyak dong!"

Gila gua drama banget setiap ada orang yang ngomong gitu langsung sedih gak jelas terus berkaca-kaca gitu matanya di dalam hati gue nge-anjing anjingin orang itu karena sakit hati. Sepele ya? tapi berdampak besar bagi gue. Itu belum seberapa. Justru semakin gue besar ucapannya makin beragam. The thing yang bikin gue sedih banget orang-orang terdekat gue bahkan keluarga pun begitu. Meski gue bilang gak suka di bilang kurus tetap aja hati gue dibikin sakit.

Oh ya tadi gue sempet bilang ucapannya beragam ya? ucapan yang buruk itu masih ada di pikiran gue sebagai bahan evaluasi dan menilai sifat seseorang. Awalnya gue biasa aja sama ucapan tentang 'kurus' tapi semakin lama gue risi dan terobsesi pingin jadi gemuk dan yang ada massa tubuh gue turun karena stress. Ngapain gitu kan gue mikirin yang gak penting sampai stress gak jelas. Gue sadar kok itu konyol bahkan gue ngomelin diri gue sendiri sambil nangis bombay gak jelas. Sampai suatu saat gue sadar bahwa gue ini manusia. Kenyataan itu yang bikin gue 'sedikit' memaklumi kenggajelasan gue.

Ketika berdiri di depan kaca gue mau nangis rasanya karena kasihan sama diri gue sendiri. Setiap ada timbangan i avoid that karena takut dan kalaupun gue nimbang pasti habis itu gue insecure, lagi. Kok gue segitunya. Tentu massa tubuh gue bisa bertambah dan gak sekurus yang kalian liat. Gue yang lebih tau tentang diri gue, bukan kalian (nada bicara gue santuy ya, gak ngegas. Takut salkir) ada penyebab yang bikin gue sekurus ini sampai gue aja sedih. Mau gue jelasin ke setiap yang bilang gue 'kurus' pun percuma dan bikin gue capek sendiri. Jadi, ya gue terima aja. Masuk kuping kanan keluar kuping kanan. Puter balik gan :v.

Gak usah di kasih tau gue juga tau gue kurus ceking nan mengerikan. Gue sadar kok, tenang aja. Di rumah gue ada kaca gede jadi gak usah di kasih tau.

Makin lama ucapannya makin beragam. Before that sorry ya gue tulisnya berantakan karena gue tulis apa yang ada di otak gue jadi gak di edit penempatannya. Ngalir aja kayak air terjun. Dari yang cuma nyuruh gue makan yang banyak sampai bicara ke bagian lain yang bikin gue benar-benar sakit hati.

Detailnya gak gue tulis intinya sampai bahas boobs segala. Iya, yang biasa kalian sebut dengan payudara, mamae, tete, toket, atau bahasa kalian lah. Pas gue masih kebawa pikiran gue nangis, gue kesel tapi gak tau harus gimana. Itu semua (tubuh) Tuhan yang kasih jadi gue cuma bisa ngerawat dengan baik. Mau tau yang lebih konyol lagi apa? gue rasa kalian bisa tebak sendiri.

Setelah gue bisa berpikir dengan akal sehat, gue memaki diri sendiri karena.... aduh Mal, ngapain sih lo mikirin itu semua ngapain? mending lo nulis novel aja kasian readers penasaran bab selanjutnya tapi lo malah mikirin orang yang gak ada kontribusinya di hidup lo. Hal itu dulu sering terjadi.

Semakin sering gue dengar kalimat-kalimat semacam itu gue jadi kebal karena benteng positif yang gue bangun. Boro-boro minta semangat dari orang terdekat, mereka aja gak paham perasaan gue jadilah gue memperkuat diri sendiri. Walaupun ada beberapa juga yang peduli at least pas gue bilang gue gak suka dan tersinggung mereka gak bahas itu meskipun gue pancing. Thanks a lot.

Orang-orang yang menyinggung bagian sensitif itu cewek dan cowok. Banyak yang secara terang-terangan muji wajah gue dan bilang naksir tapi lebih bagus kalau tubuh gue semok, katanya. Bahkan ada yang nyaranin gue suntik silikon sama pakai minyak bulus. Excuse me, lo suka 'gue' atau tubuh gue nih? mon maap penilaian lo terlalu rendah. Aduh otaknya di mana?

Gue gak bersyukur di sukain sama cowok yang mandang gue dari segi fisik. Yaiyalah kepribadian gue buruk masa iya suka karena sifat. Hahahanjing. Maaf peliharaan lepas.

Tentu gue gak selalu ketemu bangsat kayak gitu. Ada aja orang yang baik sama gue dan bertahan meskipun kepribadian gue yang buruk itu. Loh kok ngawur?

Kayak yang udah sedikit gue singgung, cara gue ngatasin rasa insecure adalah dengan cara menanamkan bibit positif thinking ke dalam mind gue. Gapapa beralasan, toh demi kebaikan mental lo. Mengacu ke slogan blog ini, lo dulu yang bahagia baru orang lain.

Selain insecure karena kurus gue juga pernah insecure gara-gara bandingin pendapatan gue sama anak muda yang seumuran sama gue. Gila sih, itu hal terburuk yang pernah gue lakuin selama 17 tahun hidup di wkwk land.

It's okay buat ngomong lo gak suka apalagi negor orang lain. Emang butuh banyak keberanian tapi gue yakin lo pasti bisa. Kalau lo terlalu capek ngomong kayak gue contohnya, silahkan bangun benteng sendiri. Mereka kan gak tau alasan dari 'kekurangan' itu jadi wajar. Coba memaklumi hal yang sulit dimaklumi. Manusia bangsat selalu ada gimana kita ngadepinnya aja.

Rasa insecure itu juga bikin kita gak bersyukur dan bikin kita mencoba jadi orang lain. Saran dari gue gak usah ya. First banget lo kudu cinta sama diri sendiri baru bisa bangun benteng pertahanan anti insecure club. Kalau lo udah cinta sama diri sendiri ucapan orang lain gak bikin lo berkecil hati apalagi insecure.

Tentu gue nulis ini dalam keadaan gak drama dan punya benteng itu. Sumpah ya, benteng itu ngebantu banget. Selama gue punya benteng pertahanan rasanya semua jadi mudah. Gue gak gampang baper dan melihat semuanya jadi sederhana. Yang gak penting gak gue pikirin karena gak guna juga kasih space otak gue buat something yang gak ada faedahnya. Insecure ini susah banget dihilangin beb, kalian juga pasti tau lah ya. Seenggaknya dengan tips dan saran yang gue share bisa ngebantu kalian untuk BODO AMAT.

Kalimat yang kalian ucap bisa berdampak besar bagi seseorang. Satu hal lagi, gak ada yang namanya bercandain fisik. Sama sekali gak lucu.

Sekian.


You May Also Like

0 komentar